Saksi Kubu 03 Beberkan Fakta Persekongkolan Jahat KPU, Bawaslu & DKPP

 





Jakarta - Saksi dari Kubu 03 Ganjar-Mahfud, Sunandiantoro membeberkan fakta seluruh penyelenggara lumpuh menghadapi berrbagai kecurangan yang terjadi selama Pemilu 2024. Hal itu disampaikan di depan sidang pembuktian di MK, Selasa (2/04/24).

"Semua Upaya Hukum sudah saya tempuh. KPU, Bawaslu, dan DKPP secara gamblang melakukan Persekongkolan Jahat dalam penyelenggaraan Pilpres 2024” kata Sunan, demikian biasa ia disapa.

Pertama, KPU Memberikan keterangan palsu pada berita acara penerimaan pendaftaran dan menyelundupkan hukum pada berita acara verifikasi dokumen persyaratan.

Kedua, Bawaslu. Terhadap pelanggaran KPU tersebut Bawaslu tidak menjadikannya sebagai temuan. Bahkan ketika kami melaporkan pun ditolak oleh Bawaslu, dengan alasan tidak memenuhi syarat materiel. Tapi Bawaslu tidak memberitahukan kekurangan syarat materiel yang dimaksud, sebagaimana diatur pasal 24 Perbawaslu 7/2022.

Ketiga, DKPP. Dimana DKPP menjatuhkan sanksi ke Ketua KPU RI hingga 4 kali, namun anehnya, tidak ada yang berujung ke pemberhentian.

Keempat, aparat penegak hukum. Di mana putusan DKPP menyebut Ketua KPU RI menerima gratifikasi tiket pesawat terbang dari Ketum Parpol Hasnaeni, tapi tidak ditindaklanjuti oleh aparat penegak hukum.

"Keempat fakta di atas menunjukkan penyelenggara pemilu lumpuh. Sehingga satu satunya harapan tinggal MK yang bisa menyelesaikan kebuntuan sistem ini," tegas Sunan.(Red)


.


Komentar

Postingan populer dari blog ini

PT. Bina Indocipta Andalan bekerjasama dengan DJP mengadakan Webinar dengan tema "Pemadanan NIK Menjadi NPWP"

Bantu Kesulitan Warga, Kodim 0618/Kota Bandung Hadir Melalui Pemeriksaaan Kesehatan ( Tensi Gratis) di Lapangan Gasib

SEDULUR JOKOWI SERANG DAN CILEGON BANTEN DOR TO DOR KE MASYARAKAT UNTUK MEMENANGKAN PRABOWO-GIBRAN